Give Me a Reason to Not be Happy..!

wuih, ini blog kalo ibarat rumah kosong udah penuh ilalang dan rumput-rumput liar ini, terus plafonnya juga udah ambrol tinggal tunggu waktu jatoh.. šŸ˜€

di post pertama setelah sekian lama ini gue ingin merenungkan tentang kehidupan gue 20 tahun kebelakang ini.

kalo ditelisik lebih dalam (anjis bahasanya, sok pinter abis) gue ini bisa dibilang sangat amat beruntung.

kenapa?

karena kalo diinget-inget, ketika TK gue ini bukanlah anak pinter, gue sering dipanggil ke ruang kepala sekolah karena suka agak lemot nangkep pelajaran, padahal gue itu sekolahnya lebih cepet dari temen-temen sekelas. *karena gue di november 1990, seharusnya gue masuk sekolah bareng dengan anak-anak yang lahir di thn 1991* alhasil gue jadi sering dipanggil ke ruang kepsek. tapi untung gue kagak pernah tinggal kelas.. šŸ˜€

begitu SD, gue juga ga beda jauh. nilai sekolah biasa, olahraga juga ga kuat lari. temenpun ya cuma beberapa, karena gue juga bukan anak yang dianggep gaul.. *anjis gaul*

jaman SMP, gue udah mulai jalan – jalan ke mall bareng temen – temen, sebenernya dari kelas 6 SD sih, tapikan itu juga pas udah cawu-cawu akhir, udah mau SMP. šŸ˜€ pas kelas satu smp gue ikut ekskul basket, nah ekskulnya itu bener-bener cuma lari doang keliling lapangan, dari ekskul 2 jam, cuma 30 menit dikasih pegang bola basket. itu bener-bener masa – masa paling suram deh. nilai sekolah meski ga busuk-busuk amat, tapi pas kelas 2 SMP gue masuk ke kelas yg dibilang kurang untuk nilai akademisnya, nah dikelas inilah dimulai pengalaman-pengalaman biadab yang ngerjain gurulah, bikin nangis gurulah, pokoknya badung deh. etapi cuma disini gue bisa rangking dua dikelas. šŸ˜€

pas SMP juga gue ikutan klub basket diluar sekolah, dari situ gue mulai rajin maen basket*tapi tetep ga ngaruh kebentuk perut yang tetep mancung ini* nama klubnya itu Bina Insan Gading, disebutnya BIG, disini kita bisa maen basket dari jam 4 sore sampe jam 8an.*gue aja takjub, kalo sekarang disuruh maen sejam aja udah engap* ikut kompetisi, naek angkot rame-rame buat tanding, seru abis deh. ini sampe gue bela-belain nonton pertandingan final kejuaraan Umur 14th padahal tinggal seminggu lagi UAN. untungnya gue tetep lulus tuh ujian.. šŸ˜€

masa SMA, inilah masa gue badung sampe hampir ga naek kelas dikelas 1 SMA, tapi untungnya gue tetep lulus walau pas-pasan dan ngejar-ngejar guru buat ujian perbaikan. abis itu kelas dua kelas tiga gue insaf deh, kapok bin deg-degan kaga naek kelas.. šŸ˜€

di SMA gue mulai ikut ekskul basket lagi, dan kepilih dong masuk tim. gue udah bangga bener apatuh. di kepala gue udah ada bayangan, cabut kelas buat ikut kompetisi basket, tapi apadaya cuma latian dan ga pernah ikut tanding. akhirnya gue kesel kelas tiga gue ikut tata boga deh, dari situ mulailah gue demen menjamah bahan-bahan mentah didapur dan mencoba mengolah biar layak makan.. šŸ˜€

masuk masa kuliah, gue ini sangat beruntung karena kelas gue itu cukup kompak, gue juga dapet temen-temen yang ajaib, dan sangat amat multikultural, dari yg oriental, timurtengah, bule, dan dari pelosok negeri. pokoknya asik deh, gue juga sempet nulis di post dengan tag YALAS’, ya walau ada slek-slekan namanya juga anak muda.. hahaha…

di tahun kedua ini juga meskipun gue beda jurusan sendiri tapi gue tetep dapet temen-temen yang menyenangkan, belom lagi mulai aktif di pramudita, dapet temen-temen yang kembali beragam rupa, belom lagi kesempatan untuk bisa ketemu Bhante, dan lebih mengerti agama Buddha *karena bisa dibilang walau KTP gue Buddha, gue lebih apal tata cara misa ekaristi dibanding kebaktian Buddha, gara-gara 12 tahun gue sekolah Katolik*

itu baru mengenai kehidupan di luar rumah. keluarga gue bisa dibilang sangat amat memanjakan gue, walau gue lebih sering ga tau dirinya sih ya.. dirumah gue bisa tidur nyaman dengan AC dan selimut, makan tinggal ngambil di meja makan, kalo bokek tinggal pasang muka melas ke bokap. :p fasilitas, ada internet, punya laptop, punya gadget yang cangcing, kuliah dikasih pake mobil, kalo keluar-keluar, selama alasan jelas ga pernah ga dikasih, kalo sakit tinggal ngusel-ngusel ke nyokap. šŸ˜€

bokap gue, walau cuek sama gue, tapi selalu berusaha menuhin kebutuhan gue, nyokap gue, ini gaul abis, malah lebih gaul emak gue daripada gue. makanya dia bisa tau gimana pikiran anak muda, hehehe… mana ada coba nyokap yg mau ikutan karoke bareng anaknya sama temen-temen anaknya, dibayarin lagi.. šŸ˜€ belom lagi karena gue anak pertama, cucu pertama pula, gue jadi semacem anak emas gitu baik dari pihak bokap maupun nyokap. hahaha…

kalo diliat itu, kehidupan gue ini sangat amat beruntung, jadi sebenernya agak ga etis kalo gue masih ga seneng sama kehidupan gue. karena masih banyak temen-temen yang kurang beruntung yang tidak memiliki fasilitas seprti gue.

bersamaan dengan bertambahnya umur gue ini, gue ingin berterima kasih kepada semua teman-teman yang telah menyupport gue, walaupun gue sudah sangat nyolot, sombong, dan ngeselin.*tapi ngangenin kaaann? #ditoyor*

terima kasih juga kepada Tuhan yang telah memeberi gue 20 tahun yang sangat berwarna dan menyenangkan, yang memberikan gue berkah yang sangat amat mencukupi. memeberikan gue kesempatan untuk dapat mengenal dharma, dan bisa mulai menanam karma baik. šŸ˜€

harapan gue diumur 20 ini, gue bisa menjadi individu yang lebih berguna, bisa menolong, lebih sabar, dan lebih baik lagi..

dan untuk menutup post ini, gue juga berharap semoga teman-teman kita yang tertimpa musibah bisa tetap bertahan, dan kembali dapat menjalani kehidupannya seperti biasa, bahkan lebih baik lagi.

Sabbe Satta Bhavantu Sukitata

semoga semua makhluk hidup berbahagia.

šŸ˜€

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s